Thu. Nov 21st, 2019

Fitec

Economics Review

Informasi Tidak Lengkap dalam Ekonomi

3 min read

Karena informasi mahal untuk disediakan dan diperoleh, analisis ekonomi menunjukkan bahwa konsumen umumnya akan membuat keputusan dengan informasi yang kurang sempurna karena mereka menghemat penggunaan sumber daya yang langka. Secara relatif sederhana untuk menunjukkan secara matematis bahwa situasi pasar yang ditandai dengan informasi yang kurang sempurna kurang efisien daripada hasil berdasarkan informasi lengkap jika seseorang mengabaikan biaya penyediaan dan perolehan informasi.

Namun, begitu biaya-biaya ini diperhitungkan, keseimbangan dengan informasi yang tidak lengkap mungkin lebih efisien daripada biaya dengan informasi lengkap. Demikian pula, ketika pemerintah mengamanatkan bahwa produsen memberikan informasi tertentu kepada konsumen melalui pelabelan produk atau iklan, kebijakan ini harus dinilai dengan apakah manfaat yang mereka ciptakan lebih besar daripada biaya informasi tambahan. Lagi pula, perusahaan bisnis yang memaksimalkan keuntungan akan menjual kepada konsumen semua informasi tentang produk yang mereka inginkan selama konsumen bersedia membayar harga yang cukup untuk menutupi biaya kepada perusahaan.

Pada umumnya, potensi masalah informasi cenderung lebih parah untuk barang-barang yang jarang dibeli konsumen daripada barang-barang yang dibeli secara berulang. Konsumen tidak hanya memperoleh informasi melalui pembelian berulang, tetapi biaya untuk perusahaan yang berusaha mengambil keuntungan dari konsumen jauh lebih besar karena potensi kerugian yang signifikan dalam hal kehilangan transaksi berulang di masa depan dengan pelanggan. Masalah informasi dengan demikian memiliki potensi untuk menjadi lebih besar dalam kasus barang yang jarang dibeli, seperti peralatan utama, atau barang dari toko suvenir di daerah wisata. Analisis ekonomi menunjukkan bahwa nama-nama merek adalah salah satu cara di mana perusahaan dapat berusaha memberikan sinyal kualitas kepada konsumen untuk barang yang jarang dibeli. Seorang musafir yang singgah di restoran McDonald di Topeka, Kansas, bahkan jika ia belum pernah ke kota sebelumnya, dipastikan memiliki barang berkualitas serupa dengan yang disediakan di restoran McDonald di kota kelahirannya. Selain itu, pengeluaran untuk membangun modal merek-nama bisa menjadi sinyal bagi konsumen bahwa perusahaan tidak mungkin “di sini hari ini, pergi besok” mengingat pengeluaran investasi besar yang harus mereka selamatkan.

Peran paling penting bagi pemerintah mengenai pertukaran informasi antara pembeli dan penjual adalah untuk menyediakan mekanisme di mana pihak-pihak dapat dimintai pertanggungjawaban untuk membuat klaim palsu. Selama mekanisme ini berlaku, masalahnya bukan lagi keakuratan informasi, tetapi dari kuantitas atau kualitas informasi yang dipasok di pasar secara sukarela oleh pembeli dan penjual. Penting juga untuk dicatat bahwa informasi dapat diberikan oleh sumber pihak ketiga di luar, seperti majalah Consumer Reports atau oleh produsen yang mengizinkan laboratorium pengujian pihak ketiga seperti Underwriters Laboratories Incorporated (UL) atau Better Housekeeping untuk menguji dan mensertifikasi produk mereka.

Pasar di mana satu sisi pertukaran memiliki lebih banyak informasi daripada yang lain dapat mengalami masalah seleksi yang merugikan yang dapat menghancurkan potensi hasil pasar yang efisien. Pasar Akerloff (1970) untuk lemon mungkin adalah contoh paling terkenal dari fenomena ini. Ketika penjual mobil bekas memiliki lebih banyak pengetahuan tentang kondisi mobil daripada pembeli, harga eceran rata-rata akan mencerminkan nilai rata-rata dari proporsi relatif dari mobil berkualitas baik dan buruk di pasar. Namun, pada harga ini, sejumlah besar mobil berkualitas lebih rendah akan ditawarkan untuk dijual (karena itu adalah harga di atas nilai sebenarnya mobil) sementara mobil berkualitas lebih baik akan menghilang dari pasar (karena harga rata-rata ini di bawah mobil sejati nilai). Demikian pula dalam penyediaan asuransi kesehatan, individu memiliki lebih banyak informasi tentang potensi biaya kesehatan mereka di masa depan daripada perusahaan yang menyediakan asuransi. Karena harga polis rata-rata mencerminkan rata-rata, orang-orang yang berharap untuk mengeluarkan pengeluaran besar di masa depan akan memilih untuk membeli asuransi, sementara orang-orang yang berharap untuk mengeluarkan pengeluaran masa depan yang kecil akan memilih untuk tidak membeli asuransi. Hal ini menyebabkan premi kebijakan rata-rata yang lebih tinggi yang cenderung memperburuk masalah ini. Terlepas dari potensi masalah di pasar yang tidak diatur dalam kasus-kasus ini, peran pasti intervensi pemerintah tidak jelas. Dalam hal asuransi kesehatan, pemerintah dapat meminta semua orang untuk membeli asuransi. Namun, ada komplikasi lain yang muncul dari kebijakan semacam itu, yang mungkin jauh lebih besar daripada manfaatnya. Atau, dalam hal pasar mobil bekas, resep kebijakan bahkan kurang jelas.

Namun, fakta bahwa pasar mobil bekas dan asuransi kesehatan berfungsi dengan baik, sangat mengurangi relevansi hasil teoretis dalam kasus-kasus informasi yang tidak lengkap. Seperti yang telah kita bahas sebelumnya, penting untuk diingat bahwa kasus kegagalan pasar merupakan kasus di mana keuntungan penuh dari perdagangan belum direalisasikan. Dengan demikian, kasus kegagalan pasar merupakan peluang keuntungan bagi pengusaha yang dapat dan melakukan, menemukan cara-cara inovatif untuk mengatasi sumber-sumber kegagalan pasar. Pengembangan HMO, misalnya, berpotensi menjadi contoh inovasi pasar dalam hal asuransi kesehatan.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *