Wed. Dec 11th, 2019

Fitec

Economics Review

Indikator-indikator dasar dalam pembangunan

5 min read

Pada kesempatan ini akan membahas indikator dasar yang digunakan sebagai tolak ukur dalam pembangunan. Terdapat 3 indikator-indikator dasar untuk mengukur aspek-aspek dalam pembangunan yaitu pendapatan per capita riil yang disesuaikan sebagai ukuran daya beli (paritas daya beli); kesehatan yang diukur dari harapan hidup, gizi kurang, dan kematian bayi; dan capaian pendidikan yang diukur dari literasi dan tingkat sekolah. Secara lebih jelas mengenai indikator-indikator tersebut akan dijelaskan dibawah ini.

 

Paritas Data Beli

Sesuai dengan skema klasifikasi negara berdasarkan pendapatan yang dilakukan oleh Bank Dunia, menggunakan pendapatan nasional bruto (GNI) per kapita, ukuran tersebut paling umum digunakan untuk melihat keseluruhan tingkat kegiatan ekonomi. GNI sering digunakan sebagai ringkasan indeks kesejahteraan ekonomi relatif masyarakat di berbagai negara. GNI dihitung sebagai total nilai tambah domestik dan asing yang diklaim oleh penduduk suatu negara tanpa membuat pengurangan untuk depresiasi dari persediaan modal domestik. Nilai tambah adalah bagian dari nilai akhir suatu produk yang ditambahkan pada setiap tahap produksi. Depresiasi (persediaan modal) adalah keausan peralatan, bangunan, infrastruktur, dan bentuk modal lainnya yang tercermin dalam penghapusbukuan untuk nilai persediaan modal. Persediaan modal adalah jumlah total barang fisik yang ada pada waktu tertentu yang telah diproduksi untuk digunakan dalam produksi barang dan jasa lainnya.

Sedangkan bila Produk domestik bruto (PDB) mengukur nilai total untuk penggunaan akhir dari output yang dihasilkan oleh suatu ekonomi, baik oleh penduduk maupun bukan penduduk. Produk domestik bruto (PDB) adalah total hasil akhir barang dan jasa yang dihasilkan oleh ekonomi negara di dalam wilayah negara oleh penduduk dan bukan penduduk, terlepas dari alokasi antara klaim domestik dan asing. Dengan demikian, GNI terdiri dari PDB ditambah perbedaan antara pendapatan yang diterima penduduk dari luar negeri untuk layanan faktor (tenaga kerja dan modal) lebih sedikit pembayaran yang dilakukan kepada bukan penduduk yang berkontribusi pada ekonomi domestik. Namun apabila ada populasi nonresiden yang besar yang memainkan peran utama dalam ekonomi domestik (seperti perusahaan asing), perbedaan ini dapat menjadi signifikan. Pada tahun 2011, total pendapatan nasional semua negara di dunia bernilai lebih dari US $ 66 triliun, di mana sekitar $ 47 triliun berasal dari daerah yang maju secara ekonomi berpenghasilan tinggi dan sekitar $ 19 triliun dihasilkan di negara-negara yang kurang berkembang, padahal mereka mewakili sekitar lima perenam populasi dunia. Pada 2011, Norwegia memiliki 240 kali pendapatan per kapita dari Ethiopia dan 63 kali lipat dari India.

Perbandingan GNI per kapita antara negara maju dan negara kurang berkembang, bagaimanapun, dilebih-lebihkan oleh penggunaan nilai tukar asing resmi untuk mengubah angka mata uang nasional menjadi dolar AS. Konversi ini tidak mengukur daya beli domestik relatif dari berbagai mata uang. Dalam upaya untuk memperbaiki masalah ini, para peneliti telah mencoba untuk membandingkan GNI dan PDB relatif dengan menggunakan paritas daya beli (PPP) alih-alih nilai tukar sebagai faktor konversi. PPP dihitung menggunakan harga umum internasional untuk semua barang dan jasa. Dalam versi sederhana, paritas daya beli didefinisikan sebagai jumlah unit mata uang negara asing yang diperlukan untuk membeli jumlah barang dan jasa yang sama di pasar negara berkembang lokal seperti yang akan dibeli oleh $ 1 di Amerika Serikat. Dalam praktiknya, penyesuaian dilakukan untuk membedakan harga relatif di seluruh negara sehingga standar kehidupan dapat diukur lebih akurat. Secara umum, harga jasa yang tidak diperdagangkan jauh lebih rendah di negara-negara berkembang karena upahnya jauh lebih rendah. Jelas, jika harga domestik lebih rendah, ukuran PPP GNI per kapita akan lebih tinggi dari perkiraan menggunakan nilai tukar mata uang asing sebagai faktor konversi. Sebagai contoh, GNI Cina per kapita 2011 hanya 10% dari Amerika Serikat yang menggunakan konversi nilai tukar tetapi naik menjadi 17% ketika diperkirakan dengan metode konversi PPP. Kesenjangan pendapatan antara negara maju dan negara berkembang cenderung berkurang ketika PPP digunakan.

 

Pendidikan dan Kesehatan

Rata-rata pendidikan dan kesehatan juga merupakan indikator penting didalam pembangunan. Selain pendapatan rata-rata, perlu untuk mengevaluasi pencapaian rata-rata kesehatan dan pendidikan suatu negara, yang mencerminkan kemampuan inti. Beberapa indikator dasar pendapatan, kesehatan (angka kematian balita di tahun 1990 dan 2011, ditambah angka malnutrisi dan harapan hidup), dan pendidikan (angka penyelesaian utama untuk tahun 1991 dan 2011). Harapan hidup adalah jumlah rata-rata tahun anak-anak yang baru lahir akan hidup jika mengalami risiko kematian yang berlaku untuk kohort mereka pada saat kelahiran mereka. Kurang gizi berarti terlalu sedikit mengonsumsi makanan untuk mempertahankan tingkat aktivitas normal; inilah yang sering disebut masalah kelaparan. Kesuburan yang tinggi dapat menjadi penyebab dan konsekuensi dari keterbelakangan, sehingga tingkat kelahiran dilaporkan sebagai indikator dasar lainnya. Literasi adalah sebagian kecil dari laki-laki dan perempuan dewasa yang dilaporkan atau diperkirakan memiliki kemampuan dasar untuk membaca dan menulis; keaksaraan fungsional umumnya lebih rendah dari angka yang dilaporkan.

Perhatikan bahwa selain perbedaan besar di semua kelompok pendapatan ini, negara-negara berpenghasilan rendah sendiri adalah kelompok yang sangat beragam dengan tantangan pembangunan yang sangat berbeda. Misalnya, bahkan Bangladesh memiliki penghasilan riil yang sekarang lebih dari lima kali lipat lebih besar dari DRC; dan pendapatan India lebih dari 10 kali lebih besar. Malnutrisi di bawah 5 (kurang berat) lebih tinggi di Bangladesh, yaitu di 41,3%, daripada DRC (masih sangat tinggi 28,2%). Angka kematian balita di Bangladesh adalah 46, sementara di Kongo hampir empat kali lipat dari angka 168. Harapan hidup di Kongo hanya 48, dibandingkan dengan 69 di Bangladesh. Tetapi sementara India dan Bangladesh secara keseluruhan memiliki kinerja yang lebih baik daripada negara-negara seperti DRC, sebagian besar negara berpenghasilan rendah dan menengah masih menghadapi tantangan pembangunan yang sangat besar seperti yang terlihat dengan membandingkan statistik ini bahkan dengan Botswana, Peru, atau Thailand.

 

Ukuran Holistik dalam Pembangunan

Satu ukuran yang bersifat holistik, menyeluruh, dan yang dapat mengukur ketiga indikator dasar dalam pembangunan tersebut yaitu dengan Indeks Pembangunan Manusia (IPM). IPM menjadi ukuran yang paling banyak digunakan dari status komparatif pembangunan sosial-ekonomi. Indeks Pembangunan Manusia (IPM) adalah Indeks yang mengukur pembangunan sosial-ekonomi nasional, berdasarkan pada kombinasi ukuran pendidikan, kesehatan, dan pendapatan riil per kapita yang disesuaikan. Penggunaan Indeks Pembangunan Manusia yang dimulai pada tahun 1990. IPM disajikan oleh Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa (UNDP) dalam seri tahunan Human Development Reports. Inti dari laporan ini adalah pembangunan dan penyempurnaan Indeks Pembangunan Manusia (HDI) yang informatif.

IPM menempatkan setiap negara pada skala 0 (pembangunan manusia terendah) hingga 1 (pengembangan manusia tertinggi) berdasarkan tiga tujuan atau produk akhir pembangunan: kehidupan panjang dan sehat yang diukur dengan harapan hidup saat lahir ; pengetahuan yang diukur dengan kombinasi rata-rata sekolah yang dicapai oleh orang dewasa dan tahun sekolah yang diharapkan untuk anak-anak usia sekolah; dan standar kehidupan yang layak yang diukur dengan produk domestik bruto riil per kapita yang disesuaikan dengan paritas daya beli yang berbeda dari mata uang masing-masing negara untuk mencerminkan biaya hidup dan dengan asumsi berkurangnya utilitas pendapatan marjinal. Utilitas marginal yang berkurang adalah konsep bahwa nilai subyektif dari konsumsi tambahan berkurang ketika konsumsi total menjadi lebih tinggi.

Sekedar informasi saja bahwa tata cara perhitungan nilai indeks pembangunan manusia terus mengalami perkembangan. Misalnya sebelum tahun 2010 memiliki metode perhitungan sendiri (menggunakan komponen angka buta huruf untuk pendidikan). Sedangkan pada tahun 2010 keatas telah menggunakan metode perhitungan baru indeks pembangunan manusia (pada pendidikan sudah menggunakan angka harapan hidup). Lebih detail mengenai perbedaannya anda dapat pelajari dalam metode perhitungan indeks pembangunan manusia. Bagi anda yang sedang meneliti tentang indeks pembangunan manusia mungkin perlu mengetahui hal tersebut agar lebih memahami lebih mendalam maksud dari nilai indeks tersebut.

Print Friendly, PDF & Email

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *