Thu. Nov 21st, 2019

Fitec

Economics Review

Pengantar Manajemen

3 min read

Definisi Manajemen – Dalam literatur manajemen, sejumlah besar definisi dari istilah “manajemen” ada sebagaimana dicakup oleh para ahli yang berbeda dari waktu ke waktu. Beberapa definisi populer dari manajemen adalah; Menurut Dalton E. McFarlL dan ‘Manajemen adalah proses di mana para manajer menciptakan, mengarahkan, memelihara, dan mengoperasikan organisasi yang bertujuan melalui upaya manusia yang sistematis, terkoordinasi, dan kooperatif.”

 

Harold Koontz mendefinisikan manajemen sebagai “Seni menyelesaikan sesuatu melalui orang lain, dan dengan orang-orang dalam kelompok yang diatur secara formal. Ini adalah seni menciptakan dan lingkungan di mana orang dapat tampil sebagai individu, namun bekerja sama menuju pencapaian tujuan kelompok. ”

 

Dalam kata-kata George Terry, “Manajemen adalah proses berbeda yang dilakukan untuk menentukan dan mencapai tujuan yang dinyatakan oleh penggunaan manusia dan sumber daya lainnya.”

 

Henry Fayol, pelopor Manajemen Administratif memandang manajemen sebagai proses yang terdiri dari lima fungsi yang dilakukan oleh setiap manajer, “Mengelola adalah meramalkan dan merencanakan, mengatur, memerintahkan, mengoordinasi, dan mengendalikan.” Meskipun penulis modern jangan menganggap koordinasi sebagai fungsi manajemen yang terpisah, inti dari manajemen.

 

Manajemen: Arti – Biasanya, istilah manajemen menunjukkan pemanfaatan sumber daya yang tersedia untuk mencapai beberapa tujuan. Setiap orang harus mengelola masalah pribadinya. Ini lebih umum dalam kehidupan kelompok, seperti yang kita temukan di bisnis, pabrik, sekolah, rumah sakit, serikat pekerja, dll., Juga di Pemerintah. Itu mulai ada dalam kehidupan manusia sejak manusia mulai kebiasaan obat penenang dan membentuk menjadi masyarakat.

 

Manajemen adalah fungsi yang berbeda sehingga dapat dipelajari secara terpisah. Ini terdiri dari beberapa kegiatan dasar dan saling terkait. Ini adalah cara atau disiplin, yang menambah efektivitas upaya manusia dan menertibkannya. Sebagai suatu proses, ia memiliki aspek yang dinamis. Ini berkembang sebagai cabang sosiologi yang berbeda. Tetapi ada beberapa kesulitan sehubungan dengan terminologi. Orang-orang yang melakukan manajemen juga dikenal sebagai manajemen. ’Mungkin lebih baik menggunakan kata‘ mengelola ’untuk menunjukkan fungsi manajemen.

 

Peter Drucker, seorang eksponen modern pemikiran manajemen melangkah lebih jauh dan menganggap manajemen “sebagai lembaga yang esensial, berbeda, dan terkemuka” yang memiliki posisi penting dalam sejarah sosial. Drucker mengatakan, “Manajemen, yang merupakan organ masyarakat yang secara khusus ditugaskan untuk membuat sumber daya produktif, karenanya mencerminkan semangat dasar zaman modern.”

 

Lawrence Appley telah menulis bahwa “Manajemen telah didefinisikan dalam istilah yang sangat sederhana sebagai ‘menyelesaikan sesuatu melalui upaya orang lain’ dan fungsi itu dipecah menjadi setidaknya dua tanggung jawab utama, salah satunya adalah perencanaan, kontrol yang lain.”

 

Umum untuk semua definisi ini adalah anggapan bahwa manajemen melibatkan kegiatan yang diarahkan pada penentuan dan pencapaian tujuan organisasi. Dari definisi ini muncul fungsi-fungsi manajemen yaitu: –

 

(i) Perencanaan

(ii) Pengorganisasian

(iii) Penetapan Staf

(iv) Memimpin

(v) Mengontrol

 

  • Perencanaan melibatkan penentuan tujuan secara tepat, yaitu. memutuskan terlebih dahulu apa yang harus dilakukan ketika akan dilakukan, dan bagaimana hal itu harus dilakukan.

 

  • Pengorganisasian mengacu pada identifikasi kegiatan dan penciptaan departemen. Dengan demikian, itu juga mengarah pada penciptaan otoritas dan hubungan tanggung jawab di seluruh perusahaan.

 

  • Penetapan staf melibatkan perencanaan tenaga kerja, pekerjaan karyawan melalui rekrutmen dan seleksi, penempatan, induksi, orientasi, pelatihan, pengembangan, penilaian kinerja, hubungan industri, dll.

 

  • Memimpin atau kepemimpinan adalah kegiatan yang sangat diperlukan yang harus dilakukan setiap manajer untuk mengarahkan orang-orang di bawahnya ke arah pencapaian tujuan bersama. itu termasuk komunikasi, pengawasan, motivasi, dll.

 

  • Pengendalian melibatkan penetapan standar kinerja, membandingkan kinerja aktual dengan standar-standar ini, mengidentifikasi derivasi dan mengambil tindakan korektif untuk memastikan bahwa kegiatan dilakukan tetapi sesuai dengan rencana. Dengan demikian, kontrol adalah proses perbandingan dan verifikasi.

More Stories

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *